>

Kampanye Peduli Ekosistem Digelar di CFD Jalan Pahlawan

  Minggu, 18 November 2018   Arie Widiarto
Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen menyampaikan sambutan pada kampanye sosial Cosmic di Jl Pahlawan, Minggu (18/11/2018). (Ayosemarang.com/Arie Widiarto)

AYO BACA : Pelari Asal Belanda Peserta Tertua di Borobudur Marathon

SEMARANG SELATAN, AYOSEMARANG.COM--Sejumlah mahasiswi tampil nyentrik saat berlenggak-lenggok bak model di Jalan Pahlawan, dengan mengenakan kantung plastik hitam yang telah disulap menjadi dress, Minggu pagi (18/11/2018) .

Pertunjukan unik itu dipersembahkan mahasiswa Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Universitas Diponegoro sebagai wujud kampanye sosial Eco Save Makes a Healthy Circle (Cosmic) untuk memantik kepedulian masyarakat bahwa populasi sampah plastik semakin mengancam ekosistem laut Indonesia.

Wakil Dekan I FPIK Undip Dr Ir Suradi Wijaya Saputra menjelaskan, Cosmic diinisiasi dari sampah plastik mengingat sampah itu salah satu dari sekian banyak sampah yang sulit sekali terurai oleh bakteri. Apabila sampah tersebut berserakan di laut, maka hal itu dapat merusak ekosistem laut.

“Implikasi dari kerusakan ekosistem adalah produktivitas perikanan kita akan menurun. Sehingga konsumsi ikan oleh masyarakat juga berkurang. Implikasi luasnya adalah keseimbangan ekosistem kita akan terganggu,” jelasnya.

Oleh sebab itu, Suradi menegaskan, sangat penting untuk membuktikan kepedulian terhadap ekosistem lingkungan, khususnya laut, dari ancaman sampah plastik. Selain itu, ajak pula segenap elemen masyarakat untuk peduli terhadap kelestarian ekosistem laut.

“Kita harus mulai hari ini, dari diri kita sendiri, di lingkungan kita sendiri. Kemudian mengajak masyarakat untuk sadar bahwa plastik sangat membayakan ekosistem di laut. Ajak masyarakat supaya jangan membuang sampah plastik di sembarang tempat,” tegasnya.

Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen mengapresiasi langkah mahasiswa FPIK Undip yang telah menyelenggarakan kampanye sosial peduli kelestarian ekosistem laut dari ancaman sampah plastik.

“Pemprov Jateng menyampaikan terima kasih kepada adik-adik mahasiswa FPIK Undip dan komunitas pecinta alam yang pada hari ini menggelar acara Cosmic 2018. Kalau bisa, jangan hari ini saja diselenggarakan, tapi setiap minggu kita lakukan agar masyarakat nanti benar-benar peduli dan sigap beraksi menjaga ekosistem laut. Karena laut kita itu nomor dua terbanyak di dunia, penyumbang sampah plastik,” jelasnya.

Tak hanya ekosistem laut, pria yang akrab disapa Gus Yasin ini juga mengajak masyarakat peduli terhadap lingkungan alam. Kepedulian itu dapat diwujudkan dengan gerakan menanam pohon, dimulai dari sekitar tempat tinggal masing-masing supaya lingkungan menjadi ijo royo-royo.

“Ayo siapa yang mau menanam pohon, silakan. Sehingga alam kita menjadi ijo royo-royo. Yang tinggal di dekat perairan laut bisa menanam pohon-pohon yang akarnya kuat, sehingga jika hujan deras, longsor tidak terjadi,” imbaunya.

Bersama para mahasiswa FPIK Undip, mantan anggota DPRD Provinsi Jawa Tengah itu juga berkeliling kawasan Simpang Lima Semarang, untuk mengajak masyarakat yang mengikuti car free day (CFD) agar memunguti sampah yang ada di sekitarnya.

AYO BACA : Hendi Minta PSIS Maksimalkan Sisa Partai Kandang


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar