Singkirkan Myanmar, Timnas Indonesia U-22 Tembus ke Final SEA Games 2019

  Sabtu, 07 Desember 2019   Adib Auliawan Herlambang
Pemain Timnas Indonesia U-22 Osvaldo Haay (kiri) saat melakukan selebrasi bersama rekan-rekannya. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

MANILA, AYOSEMARANG.COM -- Pada babak semifinal SEA Games 2019 di Stadion Rizal Memorial, Sabtu (7/12/2019), mempertemukan Timnas Indonesia U-22 melawan Myanmar. 

Kedua tim saling berbalas gol, sampai akhirnya waktu normal berakhir, kedudukan imbang.  

Pada babak tambahan yang pertama, Indonesia berhasil membuat skor menjadi 3-2 lewat Osvaldo Haay. Lalu Evan Dimas menambah keunggulan menjadi 4-2 di babak tambahan yang kedua.

Skor 4-2 itu membuat Indonesia keluar sebagai pemenang. Garuda Muda memastikan tempat di final SEA Games 2019.

Pada babak final, Indonesia akan melawan pemenang dari partai semifinal lainnya yaitu Vietnam kontra Kamboja. Laga kedua tim itu akan berlangsung di tempat yang sama usai laga Indonesia vs Myanmar ini.

Kedua tim langsung berinisiatif menyerang satu sama lain sejak pertandingan dimulai. Hingga menit ke-10 Myanmar dan Indonesia ganti-gantian melakukan serangan, meski belum ada peluang berbahaya yang didapatkan.

Timnas Indonesia U-22 mendapatkan peluang emas pertamanya pada menit 11. Evan Dimas yang melewati dua pemain Myanmar, melesatkan tendangan jarak jauhnya. Sayang tendangan Evan mampu diantisipasi oleh penjaga gawang Myanmar.

Menit ke-18, Garuda Muda kembali mendapat peluang emas. Egy Maulana Vikri yang melakukan solo run, berhasil melewati dua pemain Myanmar.

Egy melepaskan umpan ke tengah kotak penalti yang mampu diterima oleh Osvaldo Haay. Sayang, sundulan Osvaldo gagal masuk ke gawang.

Memasuki menit 30, timnas Indonesia U-22 belum lagi dapatkan peluang. Justru Myanmar menguasai jalannya pertandingan, meski mereka juga kesulitan membongkar pertahanan Indonesia.

Lima menit jelang pertandingan babak pertama selesai, kedua tim belum juga mencetak gol. Namun, Pasukan Merah Putih mulai bisa keluar melakukan serangan.

AYO BACA : Pelatih Timnas Indonesia U-22 Ingin Tantang Vietnam di Final SEA Games 2019

Hingga turun minum, belum ada gol yang tercipta. Skor 0-0 masih bertahan.

Babak kedua, timnas Indonesia U-22 melakukan sedikit perubahan. Pelatih Indra Sjafri mengganti Muhammad Rafli dengan Sani Rizki Fauzi.

Di awal babak kedua, Osvaldo kembali mendapatkan peluang. Umpan terobosan dari Egy, tidak bisa dimanfaatkan dengan baik oleh Osvaldo yang tendangannya ditepis kiper Myanmar.

Myanmar hampir saja bisa menjebol gawang Indonesia pada menit 53. Tendangan keras Myat Kaung Kanh dari luar kotak penalti masih melambung di atas mistar gawang.

Akhirnya Indonesia bisa menjebol gawang Myanmar pada menit ke-58. Berawal dari Egy Maulana Vikri yang menusuk ke jantung pertahanan lawan.

Pemain Lechia Gdank itu mengirimkan umpan mendatar ke depan gawang yang mampu dimanfaatkan dengan baik oleh Evan Dimas Darmono. Skor menjadi 1-0 untuk Indonesia.

Unggul 1-0, Garuda Muda terus memberikan tekanan kepada Myanmar. Egy Maulana Vikri dan kawan-kawan seakan belum puas hanya bisa membobol satu gol.

Sementara Myanmar terus mencoba menyamakan kedudukan. Mereka terus berusaha membongkar pertahanan Indonesia, meski sulit melakukannya.

Timnas Indonesia U-22 bermain lebih santai memasuki menit ke-65 setelah unggul 1-0. Egy Maulana Vikri Cs terlihat lebih memilih memanfaatkan momentum pasti untuk melakukan serangan.

Egy berhasil menambah keunggulan menjadi 2-0 pada menit 71 dengan sundulan setelah menerima umpan manja dari Myanmar.

Menit ke-78 Myanmar berhasil memperkecil ketertinggalan. Memanfaatkan kesalahan yang dilakukan oleh Zulfiandi, Aung Kaung Mann berhasil membobol gawang Nadeo Argawinata berhasil memperkecil ketertinggalan.

AYO BACA : Semua Direksi Garuda Indonesia Diberhentikan Sementara

Tak butuh waktu lama, Myanmar kembali mencetak gol dan menyamakan kedudukan satu menit setelah gol pertama Myanmar. Memanfaatkan antisipasi kurang bagus Nadeo, Win Naing Tun membuat skor menjadi 2-2.

Egy mendapat peluang pada menit 84. Sayang sang pemain gagal memanfaatkan peluang yang sangat emas tersebut.

Hingga waktu normal habis, skor 2-2 bertahan. Pertandingan dilanjutkan ke babak tambahan waktu.

Babak tambahan waktu

Memasuki babak tambahan yang pertama, timnas Indonesia U-22 langsung memberikan tekanan. Beberapa peluang sudah didapat meski tidak berbuah gol.

Akhirnya, Osvaldo Haay membuat skor menjadi 3-2 pada menit ke-101. Umpan menusuk Asnawi Mangkualam mampu dimanfaatkan dengan baik oleh Osvaldo.

Unggulan 3-2, Myanmar kembali memberikan tekanan. Namun, skor 3-2 bertahan hingga babak tambahan yang pertama habis.

Pada babak tambahan waktu yang kedua, timnas Indonesia U-22 bermain tetap fight. Evan Dimas Cs tidak mau mengulangi kesalahan seperti saat kebobolan dua gol.

Memasuki menit 110, para pemain Myanmar terlihat kelelahan. Beberapa kali mereka tidak bisa menerima umpan dengan baik, sehingga memutus aliran bola.

Evan Dimas berhasil mencetak gol keduanya sekaligus membuat unggul 4-2. Evan yang terkawal setelah menerima umpan, melepaskan shooting dengan mudah ke gawang Myanmar di menit 112.

Petaka untuk Myanmar datang pada menit 117. Setelah pemain mereka A.N Winn dikartu merah oleh wasit.

Myanmar yang bermain dengan 10 orang pemain, membuat Indonesia leluasa melakukan serangan. Namun, skor 4-2 bertahan hingga peluit panjang dibunyikan. Indonesia melaju ke final!.

AYO BACA : Osvaldo Haay Lakukan Latihan Terpisah, Ini Komentar Pelatih Timnas Indonesia U-22


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar