India Perpanjang Lockdown, Kasus Positif Covid-19 Tembus 10.000 Pasien

  Rabu, 15 April 2020   Adib Auliawan Herlambang
Rashtrapati Bhavan, pusat pemerintahan India, di kawasan Rajpath yang sepi usai pemerintah setempat memberlakukan lockdown atau karantina akibat wabah virus corona yang telah menjangkiti 300 lebih warganya (AFP/Xavier Galiana)

INDIA, AYOSEMARANG.COM -- Jumlah pasien positif Covid-19 di negara India terus bertambah hingga menembus angka 10.000 jiwa. Hal tersebut membuat Pemerintah setempat resmi memperpanjang waktu karantina atau lockdown sampai 3 Mei. 

Perdana Menteri Narendra Modi dalam pidatonya yang disiarkan via televisi menyampaikan pemerintah harus mencegah penularan virus ke wilayah baru. Walaupun demikian, ia mengumumkan aturan pembatasan akan dicabut pada minggu depan di daerah yang kurang terdampak sehingga kegiatan pokok dapat kembali berjalan.

AYO BACA : Lahir di Tengah Pandemi, Bayi Kembar Ini Diberi Nama Covid dan Corona

"Sampai 3 Mei nanti, tiap warga India akan tetap berada di bawah aturan karantina. Saya meminta seluruh masyarakat India untuk menghentikan penyebaran virus corona ke daerah lain," kata PM Modi, seperti dikutip dari Suara.com, Rabu (15/4/2020). 

Pernyataan itu disampaikan Modi setelah data pemerintah menunjukkan jumlah pasien positif Covid-19 di India mencapai 10.363 jiwa dan 339 di antaranya meninggal dunia.

AYO BACA : Status Lockdown Buat Harga Minyak Dunia Semakin Murah

Meskipun jumlah pasien di India cukup rendah apabila dibandingkan dengan kasus di negara-negara barat seperti Amerika Serikat, Italia, dan Spanyol, sejumlah ahli kesehatan khawatir penderita Covid-19 di India kemungkinan lebih tinggi dari data resmi. Pasalnya, kapasitas pemeriksaan di India rendah.

"Bangsa ini diuntungkan dengan aturan jaga jarak dan karantina wilayah. Jika dilihat hanya dari perspektif ekonomi, harga yang dibayarkan tentu mahal. Kita telah membayar mahal, tetapi itu tidak sebanding dengan melindungi nyawa rakyat India," ujar Modi.

Modi menawarkan bantuan langsung ke jutaan warga India yang kehilangan pekerjaan setelah sektor perekonomian senilai 2,9 triliun dolar AS lumpuh. Namun, Modi mengatakan ia merasakan penderitaan rakyat, antara lain keluarga yang berjuang mendapatkan makanan dan banyak pekerja migran yang tidak dapat kembali ke desanya.

Sementara itu di negara tetangga, Pakistan juga akan memutuskan kelanjutan aturan karantina wilayah yang berakhir, pada Rabu (15/4/2020).

Bank Dunia mengumumkan pertumbuhan ekonomi di India dan negara-negara Asia Selatan akan turun ke tingkat paling rendah dalam waktu empat dasawarsa terakhir pada tahun ini akibat pandemi virus corona.

AYO BACA : India Resmi Terapkan Lockdown 21 Hari


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar