Jangan Asal, Memilih Perlengkapan Olahraga Lari Harus Cermat

  Rabu, 30 September 2020   Adib Auliawan Herlambang
Ilustrasi olahraga lari (istimewa)

JAKARTA, AYOSEMARANG.COM -- Olahraga lari paling banyak digemari lantaran mudah dilakukan. Meski demikian, penting untuk melakukan segala persiapan sebelum melakukan olahraga lari, demi menghindari terjadinya cedera.

Founder Indo Runner, Reza Puspo mengatakan, bahwa persiapan lari memang sangat diperlukan. Diawali dengan latihan yang memang menjadi kewajiban, pemanasan, hingga memilih peralatan pendukung seperti baju, celana training, dan sepatu. 

Namun, memilih atribut olahraga lari juga harus cermat. Jangan asal, karena hal ini termasuk sangat penting agar Anda terhindar dari cedera saat sedang berlari.

AYO BACA : Bahayakah Pakai Masker saat Olahraga? Begini Penjelasan Ahli

“Perlengkapan lari itu cukup penting. Salah memilih sepatu saja bisa berdampak pada kualitas lari Anda. Bahkan, sepatu yang salah malah bisa membuat kaki Anda cedera,” ujar Reza dalam webinar konferensi pers konser amal hari jantung sedunia, belum lama ini.

Menurutnya, pemilihan sepatu, selain perlu disesuaikan dengan jenis dan ukuran kaki masing-masing, juga yang mesti diperhatikan adalah kelenturan sepatu itu sendiri dan bagaimana kondisi dasar dari sepatu untuk kaki.

Pada beberapa sepatu lari, kualitasnya itu berkisar di jarak 600–800 kilometer. Artinya, setelah melewati jarak itu, biasanya kualitas sepatu akan berkurang, dan ini penting untuk diketahui supaya tidak salah dalam memilih sepatu untuk kegiatan lari yang akan diikuti.

AYO BACA : Warga Magelang Tak Diizinkan Nobar Film G30S/PKI

Perlengkapan lainnya yang juga penting adalah pakaian. Usahakan memilih baju yang berbahan dry fit, jangan katun. Hal ini guna mudah menyerap keringat, dan ini sangat penting supaya badan tidak menjadi lembap dan tak mengganggu kenyamanan kita saat berlari.

Dia juga menyarankan, persiapan berikutnya sebelum lari adalah makan. Karena, hal ini untuk membantu menambah energi saat lari. Tapi sebaiknya lakukan itu satu jam sebelum melakukan berolahraga lari.

"Lakukan satu jam sebelum lari. Ya, sekadar roti, selai kacang, dan pisang sudah sangat cukup. Kami biasanya menyebut makan ini dengan istilah carbo loading yang bisa menambah energi dalam tubuh,” tutur Reza.

Selain itu, lakukan pemanasan sebelum lari agar tidak terjadi kram pada kaki. Serta beri batasan jarak tempuh saat berlari. Maksudnya, semakin sering berolahraga lari, Anda boleh semakin jauh mengejar jarak tempuhnya. 

Namun sebaliknya, jika jam terbang Anda belum tinggi, disarankan jangan memaksakan untuk ambil bagian dengan jarak tempuh di luar kemampuan, demi menghindari adanya hal-hal yang tidak diinginkan.

AYO BACA : Berlari atau Bersepeda, Mana yang Lebih Baik?


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar